Protokol-Protokol Yahudi & Agenda Mereka Di Malaysia – Bahagian 5

Sambungan dari Bahagian 4…

12) Ketika rakyat sesebuah negara menyanjungi raja-raja mereka yang berkuasa sebagai pendokong amanah, kita (orang Yahudi) menyemai dalam fikiran, mereka juga perlu memperjuangkan hak mereka. Ketika itu mereka lihat fungsi pemerintah (raja-raja) hanyalah seorang manusia biasa. Fungsi yang sebelum ini kelihatan suci mula dipertikai oleh rakyat. Pada masa yang sama, kita (orang Yahudi) tipiskan kepercayaan mereka terhadap agama mereka dan keganasan mula berleluasa seterusnya merebak ke jalan-jalan raya. (Protokol 5 nombor 2)


Penganjuran demonstrasi jalanan Bersih 3.0 berjaya melaksanakan agenda tersembunyi Yahudi

13) Par me reges regnant. ‘Raja hanya boleh memerintah dengan kuasa yang aku (orang Yahudi) berikan’. Nabi kita (mungkin dimaksudkan Nabi Daud/Nabi Musa) menyatakan kita (orang Yahudi) adalah umat terpilih bagi memerintah dunia. Tuhan menganugerahi kita dengan kebijaksanaan yang kita perlukan bagi menjalankan tugas itu. Walaupun para cendekiawan dari pihak lain (bukan Yahudi) menentang kita, namun kedudukan mereka adalah muda berbanding kita yang lama bertapak. Perjuangan menentang golongan ini (bukan Yahudi) bertukar menjadi begitu kejam dan ganas yang belum pernah disaksikan seluruh dunia.


Kafir laknat terang-terangan mendoakan kematian YDP Agong


Gambar YDP Agong dikoyak dan dipijak-pijak semasa BERSIH 3.0


Aduka Taruna menghina Almarhum Sultan Johor

Kebijaksanaan daripada kalangan mereka (bukan Yahudi) mungkin tiba agak lewat dan momentum pergerakan kita berjalan lancar sejak sekian lama dan emas yang menjadi tunjang kekuatan sesebuah negara berada di dalam genggaman kita.


Selain UMNO, Perkasa juga antara NGO yang berdiri teguh mendaulatkan Raja-Raja Melayu

Ilmu ekonomi dan politik yang dicipta oleh kumpulan bijak pandai terdahulu memberi kelebihan tidak ternilai kepada kita sebagai kumpulan yang menguasai modal kekayaan sebenar. (Protokol 5 nombor 5)

BERSAMBUNG…

Rujukan: Agenda Yahudi Menakluki Dunia

Advertisements