Memo ke KDN isu Al Islam hina Katholik

Selepas membuat laporan polis lebih sebulan, penganut Katholik masih tidak berpuas hati dengan kelewatan tindakan terhadap wartawan Al-Islam yang didakwa menghina agama itu.

“Sampai hari ini tidak ada apa-apa. Sedangkan kita dimaklumkan siasatan telah selesai.

“Tidak dengar pula hendak dakwa (wartawan itu) atau bagaimana,” kata seorang penganut agama itu Sudhagaran Stanley.

Pada 8 Julai lalu, Sudhagaran dan rakannya Joachim Francis Xavier membuat aduan polis berhubung isu penyamaran wartawan majalah itu Muhd Ridwan Abdul Jalil sebagai penganut Katholik bagi menyiasat khabar angin terdapat usaha memurtadkan gadis Islam.

Tindakan Muhd Ridwan mengikuti upacara Kristian di dua gereja di Kuala Lumpur – termasuk memakan roti suci yang disuapkan oleh paderi dan memuntahkannya kembali untuk diambil gambar – dianggap menghina Katholik dan menimbulkan provokasi.

Dihubungi Malaysiakini pagi ini, Sudhagaran berkata, beliau dan Persatuan Peguam Katholik akan mengunjungi Kementerian Dalam Negeri (KDN) di Putrajaya pada Isnin depan bagi menyatakan kekecewaan mereka itu.

Satu memorandum mendesak tindakan segera berhubung kes itu akan dikemukakan kepada kementerian, tambah Sudhagaran.

Mengulas siasatan terhadap aduan mereka di balai polis daerah Timur Laut, Pulau Pinang, Sudhagaran berkata, beliau telah dimaklumkan bahawa siasatan kes itu sudah selesai.

“Cuma, katanya, hanya tunggu arahan atasan (untuk tindakan selanjutnya),” kata Sudhagaran.

Artikel kontroversi itu “Tinjauan Al Islam Dalam Gereja: Mencari Kesahihan Remaja Melayu Murtad” diterbitkan dalam edisi Mei lalu.

Artikel itu yang menceritakan pengalaman wartawan di gereja dimuatkan di halaman 28-30 yang menfokuskan isu “Al-Islam Masuk Gereja Cari Gadis Bertudung Murtad”.

Bagaimanapun siasatan majalah tersebut tidak menemui isu murtad seperti khabar angin yang sering kedengaran dalam masyarakat Islam.

“Apa pun, sepanjang tinjauan yang dibuat, kami dapati dakwaan-dakwaan yang mengatakan ramai remaja Melayu dimurtadkan di gereja-gereja pada setiap hari Ahad tidak kami temui.

“Yang ada hanyalah mereka yang berwajah Melayu tetapi berasal dari Sabah yang menganut Kristian sejak lahir,” artikel itu dipetik.

Penulis turut memuji akhlak penganut Kristian di gereja.

“Sewaktu kami membuat tinjauan ini, kami berasa amat kagum melihat akhlak mereka yang hadir.

“Mereka sangat menghormati satu sama lain dan sangat mudah mesra kerana mereka sangat berpegang kepada konsep kasih sayang dan hormat menghormati,” tulis Muhd Ridhwan.

“Mereka turut berjabat tangan dan diikuti dengan senyuman yang manis dengan kami apabila paderi memberi arahan ramah dan mesralah bersama saudara-saudaramu.”

Sumber: Malaysiakini

Katholik bertindak bijak dengan menyaman Al-Islam kerana menyiarkan artikel menghina agama mereka. Akan tetapi mengapa pemimpin beragama Islam yang sorang ni membiarkan malah membela DAP yang terang-terangan menghina dan mencerca Agama Islam? Adakah orang tua ini seorang yang bijak? Ya orang tua ini memang bijak, tetapi bijak berpolitik tetapi cetek dalam agama. Orang tua ini sanggup memihak kepada DAP dari memihak agama sendiri. Orang tua ini sanggup membiarkan agama sendiri dihina, dicerca asalkan cita-cita politik tak terjejas. Apa jenis umat Islamkah orang tua ini? Apa jenis kumankah dalam otak orang tua ini? Mengapa orang tua ini sanggup melakukan perkara sedemikian? Siapa orang tua ini? Korang faham-faham ajelah. Orang tua nyanyuk ini tidak layak menganut Agama Islam, sebaiknya di menganut agama Yahudi, Buddha atau Hindu… Aku malas menyebut nama orang tua nyanyuk ini, pandailah korang teka siapa dia…