PM Norway Menyamar Jadi Pemandu Teksi Pikat Pengundi. PM Kita?

UNTUK kempen pilihan raya umum yang bakal berlangsung, Perdana Menteri Norway, Jens Stoltenberg mendedahkan beliau menyamar sebagai pemandu teksi pada satu petang untuk mengetahui isi hati pengundi.

“Ia penting untuk saya untuk mendengar apa yang rakyat perlukan. Jika ada tempat di mana orang ramai berbual apa yang mereka fikirkan (tentang kerajaan), ia adalah di dalam teksi,” katanya dalam klip video yang dimuat naik dalam laman Facebook, Twitter and YouTube. Video berkenaan dipaparkan ketika kemuncak kempen pilihan raya umum pada 9 September ini.

Stoltenberg memakai unifom teksi Oslo termasuk dengan lencana. Beliau mengambil penumpang di dalam teksi Mercedes hitam di ibu negara Norway. Satu kamera tersembunyi dipasang di dalam teksi yang merakamkan reaksi penumpang yang cam akan wajah perdana menteri tersebut.

“Dari sudut ini, dia mirip Perdana Menteri.” Seorang perempuan tua juga mengenali Stoltenberg dan memintanya berbuat sesuatu terhadap ‘gaji ketua’ yang mendakwa mereka tidak sepatutnya menikmati gaji berjuta dengan jawatan itu.

Meskipun tidak mendedahkan siapa dirinya, Stoltenberg pada satu masa mengaku kepada seorang penumpang yang mengetahui siapa dirinya bahawa dia tidak memandu sejak lapan tahun lalu.

Ditanya oleh akhbar tabloid Verdens Gang jika beliau akan menjadi pemandu teksi sekiranya kalah dalam pilihan raya nanti, Stoltenberg berkata:

“Saya fikir negara ini dan penumpang teksi Norway akan menikmati kehidupan lebih baik sekiranya saya terus berkhidmat sebagai Perdana Menteri dan bukannya sebagai pemandu teksi.”

Menurut tabloid itu, semua penumpang yang menaiki teksi Stoltenberg pada hari itu tidak perlu membayar tambang untuk perjalanan mereka. – Wanista

Ok… Itu cara Perdana Menteri Norway memikat pengundi serta mendengar sendiri keperluan rakyat. Bagaimana pula dengan Perdana Menteri kita? Ohhh… Perdana Menteri kita juga tak kurang hebat… Perdana Menteri kita sanggup menyamar jadi pemukul gendang cina untuk memikat pengundi Malaysia… Err… Pengundi cina sebenarnya…

Malah cara Datuk Seri Najib mendengar keluhan dan isi hati rakyat ialah dengan mengadakan satu page khas, tetapi yang uruskan page tersebut adalah orang lain… Bukan dirinya sendiri… Bukan itu sahaja Twitter pun orang lain yang uruskan… Bukan Datuk Seri Najib sendiri…

Jadi bagaimana Perdana Menteri kita ini mahu mendengar sendiri keluhan rakyat? Jika yang membaca segala aduan dan keluhan di dalam Facebook dan Twitter adalah orang lain, bukan dirinya sendiri? Yakinkah orang yang menguruskan page Facebook dan Twitter Perdana Menteri kita ni akan menyampaikan keseluruhan maklumat aduan dan keluhan kepada Perdana Menteri? Atau sekadar melaporkan… Everything is fine… Sir…